Puisi Matahari

Puisi Matahari

Seberkas garis menembus jendela berterali.
Merambatkan gelonbang-gelombang tranversal pagi di pipi lembut seorang putri.
Dikala ia membuka matanya, segenap alam berseri menari.
Angin bernyanyi, tetes embun meniti.

Akulah sang bintang di kala itu.
Bersinar atas kuasa tanpa meragu.
Kubakar tubuh ini tuk sekedar menghangatkanmu.
Walau terkadang kau tiada tahu.

Ingatlah hangatku dikala senyum merona.
Layaknya musim semi hai bunga sakura.
Namun tiada lupakanku ketika hati meradang rana.
Karena aku kan selalu ada, walau engkau di sebrang dunia.

Ini cinta yg tak ada sesal.
Mengisi detik dengan ketulusan kekal.

Depok, 5 Maret 2009
(ketika semua mati dan hidup kembali)

Rekomendasi Artikel:

Kata Kunci

Sudah Baca yang Ini?

8 Comments

  1. Ini tentang cinta atau pemaparan diri ya dim? Gue kurang ngerti soal puisi soalnya. 😀

    Tapi, sejujurnya gue menikmai diksi yang ringan ini. Cuman, kata ‘transversal’ masih terlalu baru untuk gue. Izin dicatet, ya…

    Bagus puisinya.

  2. Nice. Tp aku kok sedih ya baca puisi ini, dim?

    • iya, memang agak. menyimpan banyak kesedihan di dalamnya 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Follow My Blog

Silakan daftarkan alamat email kamu untuk mendapatkan notifikasi tiap kali ada tulisan baru, gratis!

Join 7,142 other subscribers

Top Blog